tempe penyet? enak juga

Bismillahirrahmanirrahim

Ini pengalaman saya ketika masak sendiri di sela-sela jagain anak-anak selama 3 hari kemarin (yang saya posting di sini). In the first day, kekasih ga sempet masak dirumah dan langsung pergi ngantor. Jadilah saya mengulang masa-masa jaya dikost ketika bujangan dulu.

Jam setengah sembilan pagi anak-anak minta makan. Saya masakin aja mereka telor dadar. Praktis dan cepat. Tinggal iris bawang merah dan putih, kemudian dicampur dengan telor, lalu tambahkan kan garam dan gula secukupnya trus di kocok. Kemudian didadar dengan api kecil. Done.

Saya ga terbiasa sarapan, jadi setelah menidurkan anak-anak dan dzuhur, sayapun ngerasa laper. Bodohnya saya ketika masakin anak-anak telor dadar pagi itu, saya ga memperhatikan isi kulkas. Dan ketika buka kulkas, saya langsung shock. Ternyata dikulkas cuma ada 1 butir telor dan 1 bungkus tempe. Telor jelas buat anak-anak setelah bangun tidur nanti, trus tersisa tempe doang. Biasanya sih saya makan mie kalo ga ada makanan, tapi mie juga habis. Mo pergi ke warung tapi ga tega ninggalin anak-anak. Sapa tau mereka tidurnya ngelindur sambil jalan-jalan *halah

Daripada kelaparan, akhirnya saya masak aja tu tempe. Kalo nunggu anak-anak bangun tidur baru keluar nyari makan bisa-bisa semaput, soalnya mereka tidur tu bisa 2 – 3 jam. Untungnya bahan-bahan untuk masak, seperti bawang, cabe, tomat, minyak goring, gula, terasi, garem dan teman-temanya yang laen  tersedia, jadi keadaannya ga parah-parah banget. Tempenya saya potong-potong, lumurin bumbu trus digoreng. Dan tarraaaa…. this is it!! :

Disela-sela goreng tempe, saya buat sambel. Rencana tempenya ntar saya pencetin ke sambel. Kaya tempe penyet gitu. Cuma saya agak kesulitan saat mengulek sambel. Teknik ulekan saya selalu menghasilkan sambel yang kurang halus. Padahal udahpowerfull loh, ga tau kenapa bisa gitu. Malah saya selalu diketawain kekasih kalo lagi ngulek sambel. Katanya gaya saya lucu. Setelah berjuang keras sekuat tenaga dengan mencurahkan segenap kemampuan  saya dalam mengulek *wesh.., akhirnya jadi juga sambelnya. Ini dia penampakannya :

Well, setelah selesai semua, sayapun makan dengan lahap. Soal rasanya, menurut saya sih enak. Tapi kata orang enak itu relatif. Yang jelas menurut saya, ketika seseorang dalam keadaaan laper berat, apapun menu makanannya pasti terasa enak. Trust me, it works.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s