ketipu duren

Bismillahirrahmanirrahim

Durian

Kok bisa ketipu?! Gini ceritanya, kemaren sore setelah pulang ngantor, kekasih ngajak saya untuk pergi jalan ama anak-anak. Dia pengen beli kue terang bulan bangka, yang menurut saya rasanya maknyus. Kebetulan pusing juga liat jagoan neoan bersaudara berantem mulu, padahal cuma karena hal-hal sepele, seperti berebut mainan, baju kesukaan dan krayon. Kalo mereka diajak jalan pasti anteng, paling banter cuma rebutan tempat duduk favorit *sama aja..

Ahirnya, kami pun berangkat. Naik motor *ngarep sih punya mobil..hiks.. Acing memenangkan perebutan singgasana di depan, setelah itu saya sebagai joki, lalu kakak abi memeluk mesra pinggang saya ditengah dan sang kekasih duduk dengan anggunnya dibelakang. Jadilah kami seperti power rangers minus ranger pink *hohoho

Sampai dilokasi ternyata yang jualan kue sedang ga jualan. Tutup. Padahal saya dan kekasih ngidam banget itu kue. Ahirnya kami putuskan untuk beli buah aja. Di sebuah tikungan saya lihat ada yang jualan duren, dengan penampakan yang lumayan menjanjikan. Kami pun mampir. Yang jualan promosinya mantep bener, sample durennya juga enak. Ahirnya setelah liat-liat sebentar, saya pun mulai memilih. Setelah saya cium, saya liat, saya raba, dan saya terawang *takutnya campur silikon ahirnya terpilihlah 2 duren of the day ! 

Tiba saatnya proses negosiasi harga, kali ini kekasih saya yang maju kedepan. Kekasih yang sering wara-wiri di pasar sayur vs tukang duren dari luar kota. Tawar-menawar berlangsung alot sodara-sodara. Sampe-sampe kekasih dua kali minum air mineral kemasan gelas *ngarang, hehe Ahirnya deal 1 duren 40 ribu tanpa ongkir. Total jendral 80 ribu.

Sampe rumah, saya langsung ambil golok untuk buka duren. Kekasih, kakak abi dan acing menanti dengan hidung kembang-kempis. Setelah kebuka, mereka langsung nyerbu, saya pun ga mau ketinggalan. Tapi setelah masuk ke mulut terasa hambar *jleb!, kekasih ngelirik ke saya. Timbul pertanyaan di benak saya : apakah ia merasakan apa yang saya rasakan sekarang? *halah! Ga lama kemudian kakak abi teriak ‘kok ga manis pak?!’, sedangkan acing tanpa reaksi. Dia tetep aja ngunyah karna blom terlalu tau rasa duren. Saya penasaran, kemudian saya buka lagi satu juring di sebelahnya, rasanya tetep sama. Buka lagi duren satunya juga ga berbeda. Oaalaaahhh…*guling-guling

Udah pilah-pilih trus negonya ribet tapi rasanya ga sesuai harapan. Penampakan oke, bau semerbak, cacat ga ada, tapi rasa?! *Oh..no… Kekasih senyum liat saya yang manyun sambil pegang golok mandangin tu duren, ‘ikhlasin aja..’ katanya. Kecewa juga rasanya, tapi pegimane lagi.. Bener juga kata kekasih saya. Ikhlaskan aja.

Mungkin blom rejeki🙂

sumber gambardari sini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s