gelombang cinta saya

Ya bener..gelombang cinta saya. Bukan cinta dalam arti suka atau seneng, tapi nama sebuah tanaman yang beberapa tahun lalu sempet ngetrend dan booming.

Minggu kemaren, tanaman gelombang cinta (anthurium sp.) saya berbuah. Ada dua tongkol yang sedang mekar. Warna buahnya merah menyala , terang dan membara*berapi-api. Dengan jumlah biji yang lumayan banyak. Sebagian kecil malah ada yang menghitam karena dah tuwir. Sebenarnya sih saya ga nyangka juga tu tanaman bisa berbuah lagi, karna taneman itu ga pernah lagi dirawat secara semestinya. Tanaman wave of love itu kini tergeletak pasrah di samping rumah. Dia keujanan dan kepanasan tanpa ada penjagaan, pengayoman dan perlindungan sama sekali. Tapi ditengah keterpurukan dan ketersia-siaan tersebut, tanaman yang dulu pernah jaya ini masih sanggup berbuah, dua tongkol pula! *happening banget

Sebenarnya dulu saya suka ngoleksi tanaman hias. Tercatat beberapa jenis pernah saya punya. Ada sri rejeki (aglaonema sp.), keladi (caladium sp.), puring (croton), gelombang cinta (anthurium sp.) lidah mertua (sansevieria sp.)dan kaktus. Bahkan saya juga sempet punya kantong semar (nephentes sp.) Tapi semenjak kakak abi dan acing beranjak dewasa *tsaaahhh.. Mereka berdua tumbuh dan bermetamorfosa menjadi hama nomer wahid, yang sulit sekali di basmi. Dikasi tau tapi ga mau dengerin. Di marahin, mereka mewek.. #jleb!

Kerjaan kantor yang mulai banyak juga menjadi salah satu faktor kenapa tanaman-tanaman itu ga keurus. Satu-demi-satu tanaman-tanaman itu lenyap. Ada yang dikasikan orang, ada juga yang langsung tewas setelah di dzolimin oleh jagoan neon bersaudara. tapi kebanyakan sih mati setelah tepar berkepanjangan dan tak berujung *halah  karna dehidrasi dan kekurangan nutrisi.

Pas pindahan rumah sih saya dah tau tanaman yang sodaraan ama tanaman kuping gajah itu bertongkol, tapi ga nyangka dia sanggup mekar dengan kondisi merana dan mengenaskan seperti itu. Yang tau pertama kali malah dua jundi saya, yang maen di samping rumah, deket pot gelombang lopeh itu. Ga lama mereka main, kedengeran suara kakak abi teriak :

‘bapaaak.. acing ambil bunganya bapaaak..’ sambil lari ngos-ngosan ke arah saya. Dia emang doyan ngaduin kelakuan ade-nya ke saya.

‘bunga yang mana?’ jawabku sekenanya, saya pikir paling juga ngutil daun doang, soalnya si acing paling demen narik daun trus dikunyah kaya lalapan *sambil merem-melek ngerasain rasanya*

Itu yang dekat parit..’ kata kakak abi dengan vocal ‘R’ seadanya sambil narik-narik tangan saya.

Ahirnya saya pun kesamping rumah dengan dituntun kakak abi (mudah-mudahan ntar saya tua juga begini). Saya liat acing sedang sibuk perhatiin beberapa buah gelombang cinta yang udah dipetiknya di tanah. Dia perhatiin pake kaca pembesar sambil mencatet di papan data *yang ini ngarang hehe..Trus dia bilang : ‘lombok paaak, pedass..’. Saya pun ngakak ketawa, pantesan ga di embat, ternyata acing pikir itu buah adalah cabe ato lombok yang rasanya pedes.  Karna biasanya acing itu omnivora, paling suka gigit ato ngunyah segala sesuatu yang didapatnya.

Saya pun bergegas ngambil kamera andalan yang tersimpan rapi-jali di lemari. Langsung deh ceklak-ceklek ngabadiin momen bersejarah abad ini *lebay. Dan ini dia penampakannya :

 

 

 

Setelah di jeperet saya pun bingung mo di apain buah gelombang tsunami eh, cinta ini. Ah..seandainya harganya seperti dulu, 20 ribu per biji, 75 ribu per anakan yang cuma punya 3 daun minimalis.. Saya langsung menghayal beli hape baru, lensa baru, motor baru, mobil, rumah, tanah.. *halah..plak!!

Sementara ini saya biarkan mereka mekar, Itung-itung bisa jadi mainan baru kakak abi sama acing. Dari pada mereka bedua nagih ke toko mainan, kan kudu ngeluarin modal lagi *hemat beb..   Ga taulah nanti, kalo ga sibuk mungkin akan saya coba semai, yah disamping regenerasi buat biangnya, juga dalam rangka ngeramein gerakan menanam sejuta pohon *nyambung kaga yak ?

fotonya sengaja ga ditampilin utuh , soalnya mengingat kondisi tanaman yang mengenaskan😛

4 responses

  1. kalo udah bergelantungan gitu, trus diapain, Pak…???? sy br nemuin gelcin sy yg nasibnya kyk pny Bapak…terabaikan….. tiba2 nampak berbuah merah tp blm bergelantungan begitu….
    kaget…terpesona….karena ini baru pertama kalinya….umurnya msh belia 4thn 5bln…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s